Ekonomika Teror Bunuh Diri

Kita semua tentu sangat berduka atas aksi teror bunuh diri yang terjadi di banyak tempat beberapa waktu terakhir, mulai dari Manchester sampai Kampung Melayu. Hal tersebut nampaknya bukan merupakan sekedar usaha untuk menarik perhatian dan bantuan (seek attention and cry for help). Sebaliknya, teror bunuh diri yang tersebut memang dilandasi keinginan untuk menghancurkan diri sendiri dan orang lain (destroy one self and others).

Selain bisa dijelaskan dari sisi politik maupun pertahanan dan keamanan, teror bunuh diri sebenarnya dapat dijelaskan menggunakan perspektif ekonomi. Mengapa? Menurut kacamata ekonom mainstream, setiap individu pada dasarnya adalah pengambil keputusan yang rasional dengan kepentingan untuk memaksimumkan utilitasnya (utility-maximising self-interested actor)—-termasuk para pelaku teror bunuh diri.

Pertanyaannya adalah siapakah sesungguhnya identitas “self” ini? Continue reading

Kupu-kupu dan Kamu

Pada Oktober 1859, seorang berkebangsaan Inggris bernama Thomas Austin iseng melepaskan 24 ekor kelinci di dekat Melbourne. Hal ini sengaja ia lakukan agar kelinci-kelinci tersebut menjadi target untuk permainan menembak dan berburu yang ia selenggarakan.

Yang tidak diketahui oleh Thomas Austin, kelinci-kelinci tersebut ternyata tidak mempunyai musuh alami di Australia. Selain itu, mereka juga berkembang biak seperti layaknya kelinci (tahu kan mengapa kelinci menjadi logo majalah Playboy?). Apalagi, cuaca pada saat itu cukup hangat sehingga memungkinkan mereka berkembang biak sepanjang tahun.

Akibatnya, sejak 1859 populasi kelinci meledak. Dalam waktu kurang dari 70 tahun, 24 ekor tadi berubah menjadi 10 miliar ekor. Pemerintah Australia sampai kewalahan mengatasi pertumbuhan populasi ini. Mereka melakukan segala cara, mulai dari membangun pagar antikelinci hingga menawarkan imbalan bagi para pemburu kelinci. Continue reading

Mengkaji Kembali Peran Kartini

“Seseorang itu tidak dilahirkan sebagai perempuan, namun menjadi perempuan.”
—-Simone de Beauvoir

Jujur saja, tanpa bermaksud mendiskreditkan peran Kartini, saya sering mempertanyakan kiprah Kartini baik di masanya maupun dalam konteksnya di jaman modern ini. Kartini sebenarnya cukup beruntung terlahir sebagai kaum borjuis Jawa, mengenyam pendidikan barat, dan punya privilige yang tak dimiliki kaum perempuan di masanya yang hanya dianggap sebagai “konco wingking“. Saya yakin bahwa yang punya ide untuk memajukan perempuan di masa itu tak cuma Kartini.

Memang benar bahwa Kartini sering mengeluhkan apa yang ia pikirkan lewat korespondensinya dengan Stella Zeehandelaar—-terutama tentang praktik pingit pada gadis Pribumi. Tapi yang kemudian mengumpulkan dan menerbitkannya menjadi buku adalah orang Belanda. Kartini memang mendirikan sekolah wanita, tapi karena pengaruh suaminya, tidak ada masalah dalam pendirian sekolah tersebut. Faktanya, ia tetap menjadi korban sistem karena dinikahi bupati berumur di usianya yang masih belasan. Continue reading

Ketersinggungan yang Termanufaktur

Ketersinggungan yang Termanufaktur

Setiap kali kita melalui tahun yang baru dan melongok kembali tahun-tahun sebelumnya, mudah bagi kita untuk menyimpulkan bahwa kehidupan cenderung selalu berulang dengan pola yang bisa terlihat kasat mata. Perekonomian naik, perekonomian turun. Ada yang berkoalisi, ada yang pecah kongsi. Tindak kriminal dan bencana alam terjadi—-hanya berlainan tempat dan peristiwanya. Ada yang naik pamornya, ada yang anjlok popularitasnya. Ada yang melahirkan, ada pula yang meninggal. Hal ini terjadi hampir setiap hari dan sejarah akan selalu terulang kembali.

Bedanya, tokoh, isu, maupun peristiwa yang terjadi tersebut dapat memicu kontroversi yang dengan mudah diamplifikasi oleh keberadaan media sosial. Selain persebarannya yang sangat masif, media sosial juga relatif tidak membutuhkan biaya. Tidak perlu banyak usaha untuk mengklik sebuah tombol, membagi (share) sebuah tautan, atau mengunggah ulang kicauan (re-tweet). Tanpa sadar, kita bisa menjadi bagian dari sebuah gerakan besar tanpa benar-benar melakukan tindakan apapun. Fenomena tindakan yang nyaris bebas hambatan (lower barrier to action) ini mustahil dijumpai di dunia nyata (offline). Continue reading

Mengapa Pekerjaan Terasa Membosankan?

Kalau Anda masih ingat, masa kecil kita adalah masa-masa yang sangat indah. Hidup diisi dengan bermain dan bersenang-senang. Kita bisa melakukan apapun yang kita mau. Kita juga bebas menjadi apa saja. Tidak ada seorang pun yang akan menganggap kita aneh atau gila.

Seorang anak kecil bebas saja menjadi pilot dan menerbangkan pesawat, sambil bermain musik, memeriksa pasien, dan berlompat akrobat sekaligus. Anak kecil punya banyak pilihan peran yang bisa dijalankan sekaligus (duplicity atau multiplicity). Tapi ketika kita beranjak dewasa, kita harus mulai mengurangi peran-peran tersebut.

Di dunia modern, lapangan pekerjaan memang mendorong kita semua untuk menjadi seorang spesialis. Anda tidak bisa menjadi pilot di pagi hari, lalu menjadi akuntan di siang hari, dan pada malam harinya menjadi musisi di kafe. Anda hanya bisa menjadi dan menjalani satu profesi pekerjaan saja (single choice, done repeatedly). Continue reading